Perhiasan wajah seorang Muslim

PERHIASAN MUSLIM YANG TERLANTARKAN

Oleh: Ahmad al Makassary

Segala puji hanya bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada Rasulullah sekaligus penutup para Nabi, keluarga beliau, sahabat beliau dan orang-orang yang mencintai beliau hingga hari pembalasan.

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:
“Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dan apa yang dilarangnya maka tinggalkanlah. Takutlah kepada Allah, sungguh Allah sangat keras siksa-Nya” (Al Hasyr: 7)

“Barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuannya, niscaya Allah memasukkannya kedalam api neraka sedang ia kekal didalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan. (An Nisaa’: 14)

Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wa sallam bersabda:
“Sungguh setan sudah berputus asa untuk bisa disembah dinegeri kalian. Akan tetapi, dia rela ditaati dalam perkara selain itu berupa amal-amal yang kalian anggap remeh. Oleh karena itu, berhati-hatilah! Aku tinggalkan ditengah kalian, selama kalian berpegang teguh kepada keduanya kalian akan selamat selamanya, yaitu Kitabullah (Al Qur’an) dan Sunnah Nabi-Nya. (HR. Hakim, Shahih)

Saudaraku, dalam masalah ini terdapat banyak ayat dan hadits yang menyatakan bahwa seseorang tidak akan menjadi muslim yang hakiki dan sejati hingga berpegang teguh kepada Al Qur’an dan Sunnah dalam berbagai urusan hidupnya, baik berkaitan dengan masalah aqidah, amal-amal yang wajib, dzikir dan do’a, dengan penuh ridha, tunduk danikhlas lahir dan batin. Muslim sejati mengedepankan sabda Nabi Shallallahu’alaihi wa sallam yang dianggap penting atau remeh. Ajaran Islam adalah sebuah kesatuan yang tidak bisa dipisahkan. Dalam Islam tidak ada solusi moderat. Banyak perkara yang dianggap remeh dalam pandangan sebagian orang, ternyata merupakan hal yang penting dalam pandangan syariat.

“Kalian menyangkanya remeh, padahal hal tersebut dalam pandangan Allah adalah penting.” (An Nur: 15)

Bila hal ini telah disadari, maka perlu kita ketahui bahwa mencukur jenggot termasuk perkara yang dilakukan oleh banyak kaum muslim pada zaman ini. Perbuatan tersebut merupakan sebuah pelanggaran terang-terangan terhadap petunjuk Nabi, baik berupa ucapan maupun perbuatan beliau.
Pada kesempatan kali ini saya akan berusaha menjelaskan hukum Lihyah (jenggot) dalam agama. Mudah-mudahan tulisan ini bermanfaat bagi kaum muslimin, terutama bagi yang masih suka mencukur jenggotnya.
Lihyah adalah nama rambut yang tumbuh pada kedua pipi dan dagu, dibawah dua tulang rahang bawah, pipi dan sisi-sisi pipi disebut lihyah kecuali kumis. Untuk memudahkan dalam mengetahuinya, silahkan mengikuti praktek berikut ini, sekarang coba kalian meraba tulang yang ada diantara mata dan lubang telinga, disitu terdapat tulang vertikal yang menonjol yang memisahkan antara rambut dan lihyah, bagian yang termasuk kedalam lihyah adalah mulai dari tulang yang berbentuk vertikal sampai kebawah, kecuali kumis, hal ini sangat ana tekankan, sebab banyak ikhwan yang mencukurnya pada bagian ini.
Hukum memelihara jenggot adalah wajib atas setiap muslim laki-laki, baligh dan berakal. Karena Nabi shallallahu’alaihi wa sallam telah mewajibkannya, memerintahkan untuk memeliharanya, serta melarang untuk mencukur dan merapikannya.

“Cukur habislah kumis dan peliharalah jenggot.” (HR. Bukhari dan Muslim)
“Pangkas habislah kumis dan peliharalah jenggot.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadits-hadits diatas dalam konteks perintah, sehingga hukumnya adalah wajib.

“Sepuluh perkara termasuk fitrah, yaitu menggunting kumis, memelihara jenggot, bersiwak, istinsyaq (menghirup air dengan hidung), memotong kuku, membasuh persendian, mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan dan istinja’” (HR. Muslim)

“Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu’anhu berkata, dari Nabi shallallahu’alaihi wa sallam sungguh beliau memerintahkan untuk mencukur kumis dan memelihara jenggot.” (HR. Muslim)

Ketika kisra (penguasa persia) mengutus dua orang untuk menemui Nabi shallallahu’alaihi wa sallam. Mereka menemui beliau dalam keadaan jenggot tercukur dan kumis lebat. Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam tidak suka melihat keduanya. Beliau bertanya, “Celaka kalian! Siapa yang memerintahkan kalian seperti ini?.” Keduanya berkata, Rabb kami (kisra) memerintahkan kami seperti ini.” Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda “akan tetapi Rabbku memerintahkan untuk memelihara jenggotku dan menggunting kumisku.” (HR. Thabrani, hasan)

Wahai orang yang mencukur jenggot renungkanlah…
Bagaimana pendapatmu apabila Nabi shallallahu’alaihi wa sallam melihatmu dalam keadaan jenggotmu tercukur, lalu dia berkata kepadamu “Celaka kamu! Siapa yang memerintahkan kamu seperti ini?
Apakah kalian juga akan menjawab “Kami melihat pemimpin-pemimpin kelompok kami mencukur jenggot, maka kamipun mengikutinya.” Sungguh ini adalah jawaban yang sangat buruk, itu sama saja engkau mempertuhankan pemimpinmu.

Pembaca yang budiman, kami ingatkan anda dengan hadits berikut. Dari Ats’asy bin Salim, beliau berkata: Aku mendengar bibiku bercerita dari pamannya, beliau berkata, “Ketika aku berjalan menyusuri kota Madinah, tiba-tiba ada seseorang dibelakangku yang berkata, “Tinggikan sarungmu! Karena itu lebih menunjukkan kepada ketaqwaan!” ternyata dia adalah Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, aku lantas berkata “Wahai Rasulullah, ini hanyalah sebuah kain yang indah.” Beliau bersabda “Tidakkah di dalam diriku terdapat keteladanan?” setelah kupandang ternyata sarung beliau itu hingga pertengahan betis.” (HR. Tirmidzi, shahih)

Sekali lagi renungkanlah yaa.. ikhwan
Jawaban apa yang akan engkau berikan ketika engkau mulai beralasan dihadapan Nabi shallallahu’alaihi wa sallam lantas beliau berkata kepada engkau “Tidakkah di dalam diriku terdapat keteladanan?”

Dalam hadits yang telah lalu disebutkan bahwa Allah-lah yang telah memerintahkan kita untuk memelihara jenggot. Sebagaimana yang sudah menjadi keyakinan kita, bahwa Allah subhanahu wa ta’ala adalah Dzat yang paling tahu tentang segala sesuatu yang indah, bagus dan bermanfaat bagi para mahluknya, dan sungguh Dia tidak akan menyuruh kita untuk melakukan hal yang buruk, tercela dan membahayakan. Maka wajib bagi kita untuk meyakini bahwa perintah untuk memelihara jenggot ini adalah perkara yang sangat bagus, indah dan mengandung kemanfaatan.

Allah Yang Maha Mulia telah berfirman
“Maka apakah pantas orang yang dijadikan terasa indah perbuatan buruknya, lalu menganggap baik perbuatannya itu? Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki.” (Fathir: 8)

“Sesungguhnya binatang (mahluk) yang seburuk-buruknya disisi Allah adalah orang-orang pekak dan tuli yang tidak mengerti apa-apa. Kalau kiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar. Dan jikalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar, niscaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka memalingkan diri (dari apa yang mereka dengar itu).” (Al Anfal: 22-23)

Dan dalam hal ini cukuplah bagi orang yang mempunyai hati dan mendengarkan serta dalam keadaan menyaksikan. Firman Allah ‘azza wa jalla:

“Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk dan barangsiapa disesatkan-Nya, maka engkau tidak akan mendapatkan seorang penolongpun yang dapat memberi petunjuk kepadanya.” (Al Kahfi: 17)

Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui. Semoga shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan Allah kepada Nabi Muhammad, kepada keluarga dan para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti mereka sampai hari kiamat.

Download kajian ini

By Abu Bakrah Posted in Fiqih

One comment on “Perhiasan wajah seorang Muslim

  1. Assalammualaikum wr. wb
    Apakah benar hukum memelihara jenggot itu wajib?
    Lalu apa hukum/ seberapa besar dosa apabila kita mencukur jenggot.
    Wassalam

    ———-

    wa’alaikumussalam warahmatullah

    Hukum memelihara jenggot adalah wajib bagi Setiap Muslim Laki-laki. Adapun dalil-dalilnya Alhamdulillah sebagian sudah disebutkan diatas.

    Wallahu a’lam, ana belum tahu apa hukuman yang akan diberikan oleh Allah terhadap orang2 yang sengaja mencukur jenggot. Dan tidak sepantasnya kita menganggap remeh hal ini, sebab terkadang yang dianggap remeh oleh manusia justru dalam pandangan Allah adalah perkara yang besar.

    “Kalian menyangkanya remeh, padahal hal tersebut dalam pandangan Allah adalah penting.” (An Nur: 15)

    Wallahu a’lam
    Baarokallaahu fiikum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s